Otot-otot Anda tidak hanya mendukung Anda dan memungkinkan untuk membuat gerakan sadar seperti melambaikan tangan Anda, tetapi juga melakukan tanpa sadar untuk memompa jantung Anda dan menjaga organ-organ Anda berfungsi dengan baik.

Meskipun otot seluruh tubuh Anda memiliki fungsi yang berbeda, mereka semua terdiri dari sel-sel yang di bundel bersama-sama jaringan otot. Sel-sel ini, memiliki empat sifat yang berbeda yang membuat otot akan berbeda dari jaringan lain dalam tubuh.

Menerima & Mengirim Pesan

Otot-otot Anda akan melakukan apa-apa jika mereka tidak bisa menanggapi rangsangan eksternal. Stimulus menghasilkan sinyal listrik yang bekerja pada sel-sel memberitahu mereka untuk berkontraksi. Sinyal ini bisa datang secara sadar, seperti ketika Anda menempatkan satu kaki di depan yang lain untuk berjalan, atau tanpa sadar seperti sinyal listrik yang memberitahu jantung Anda untuk berkontraksi dan memompa darah. Supaya stimulus akan membuat seluruh otot bereaksi, sel-sel individu harus mampu untuk mengirim sinyal ke satu sama lain. Berkat kemampuan sel untuk menghantarkan sinyal listrik cepat melintasi membran plasma mereka, seluruh jaringan dapat bertindak sekaligus. Ketika masalah berkembang dengan konduktivitas listrik ini, sel-sel otot gagal untuk bertindak bersama-sama. Misalnya, aritmia jantung disebabkan dari masalah sinyal antara sel-sel otot jantung.

Mengencangkan

Setelah sel-sel otot menerima sinyal, mereka harus merespon. Tanggapan ini adalah kontraksi – atau memendek- dari jaringan otot. Kontraksi terjadi ketika sinyal mencapai area padat filamen kontraktil dalam sel yang disebut sarkomer. Sarkomer yang lebih pendek menyebabkan filamen sekitarnya untuk meluncur melewati satu sama lain dan otot akan memendek. Rigor mortis adalah contoh ekstrim dari kontraksi otot. Ketika otot dalam keadaan kontraksi ketika seseorang meninggal, otot tidak lagi menerima sinyal, maupun energi sel untuk melepaskan kontraksi. Ketika serat otot mulai memecah, kekakuan berkurang.

Peregangan

Untuk mendapatkan apa pun, Anda tidak hanya perlu kontraksi otot, tapi untuk melepaskan kontraksi juga. Kemampuan otot untuk memperpanjang disebut ekstensibilitas. Ekstensi ini dibawa oleh kontraktor otot lain; otot-otot yang bekerja bersama-sama disebut agonis dan antagonis. Misalnya, ketika Anda melenturkan lengan Anda untuk pamer bisep Anda, bisep Anda adalah kontraktor dan bertindak sebagai agonis. Setelah Anda selesai memamerkan, trisep Anda menjadi agonis dan bisep antagonis saat lengan diluluskan kembali.

Elastis

Meskipun elastisitas mungkin tampak sama seperti ekstensibilitas, ekstensibilitas mengacu pada kemampuan jaringan otot dapat ditarik keluar oleh kontraksi, sedangkan elastisitas mengacu pada kemampuan jaringan untuk kembali ke keadaan istirahat nya. Menggunakan contoh bisep di atas, untuk sepenuhnya memperpanjang lengan Anda lurus ke titik di mana siku terkunci, trisep akan menarik bisep keluar lebih panjang dari bisep saat beristirahat. Ketika Anda mengembalikan lengan Anda ke posisi istirahat normal dengan sedikit menekuk di siku, bisep cukup elastis untuk mundur kembali ke bentuk awal. Dengan tidak aktif dan bertambahnya usia, otot kehilangan elastisitasnya.

4 Sifat sel otot
Tagged on:     

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *