Teori kinetik adalah teori ilmiah tentang sifat gas. Teori berjalan dengan banyak nama, termasuk teori kinetik gas, teori kinetik-molekul, teori tabrakan, dan teori kinetik molekular gas. Ini menjelaskan sifat yang-

dapat diamati dan diukur, juga disebut makroskopik, dari gas dalam hal komposisi molekul dan aktivitas. Sementara Isaac Newton berteori bahwa tekanan gas adalah karena tolakan statis antara molekul, teori kinetik menyatakan bahwa tekanan adalah hasil dari tabrakan antara molekul.

Teori kinetik membuat sejumlah asumsi tentang gas. Pertama, gas terbuat dari partikel yang sangat kecil, masing-masing dengan massa non-nol, terus bergerak secara acak. Jumlah molekul dalam sampel gas harus cukup besar untuk perbandingan statistik.

Teori kinetik mengasumsikan bahwa molekul gas adalah bulat sempurna dan elastis, dan bahwa tabrakan dengan dinding wadah mereka juga elastis, yang berarti bahwa mereka tidak menghasilkan apapun perubahan kecepatan. Total volume molekul gas diabaikan dibandingkan dengan total volume kontainer mereka, yang berarti bahwa ada banyak ruang antara molekul. Selain itu, waktu selama tabrakan molekul gas dengan dinding wadah dapat diabaikan dalam hubungan dengan waktu antara tabrakan dengan molekul lain. Teori ini lebih bergantung pada asumsi bahwa efek relativistik atau mekanika kuantum dapat diabaikan, dan bahwa efek dari partikel-partikel gas pada satu sama lain dapat diabaikan, dengan pengecualian dari kekuatan yang diberikan oleh tumbukan. Suhu adalah satu-satunya faktor yang mempengaruhi energi kinetik rata-rata, atau energi karena gerakan, dari partikel-partikel gas.

Asumsi ini harus dijaga agar persamaan teori kinetik untuk berfungsi. Suatu gas memenuhi semua asumsi ini adalah entitas teoritis disederhanakan dikenal sebagai gas ideal. Gas estate biasanya berperilaku cukup mirip dengan gas ideal untuk persamaan kinetik untuk menjadi berguna, tetapi model ini tidak sempurna akurat.

Apa Itu Teori Kinetik Gas
Apa Itu Teori Kinetik Gas

Teori kinetik mendefinisikan tekanan sebagai gaya yang diberikan oleh molekul gas mereka bertumbukan dengan dinding wadah. Tekanan dihitung sebagai gaya per luas, atau P = F / A. Gaya adalah produk dari jumlah molekul gas, N, massa setiap molekul, m, dan kuadrat kecepatan rata-rata mereka, v2rms, semua dibagi tiga kali panjang wadah, 3l. Oleh karena itu, kita memiliki persamaan berikut untuk gaya: F = Nmv2rms/3l. Singkatan, rms, singkatan dari akar kuadrat rata-rata, rata-rata kecepatan semua partikel.

Persamaan untuk tekanan adalah P = Nmv2rms/3Al. Karena luas dikalikan dengan panjang sama dengan volume, V, persamaan ini dapat disederhanakan sebagai P = Nmv2rms/3V. Produk dari tekanan dan volume, PV, sama dengan dua pertiga total energi kinetik, atau K, yang memungkinkan derivasi dari sifat makroskopik dari salah satu sifat mikroskopis.

Suatu bagian penting dari teori kinetik adalah bahwa energi kinetik bervariasi dalam proporsi langsung dengan suhu mutlak gas. Energi kinetik adalah sama dengan produk dari suhu absolut, T, dan konstanta Boltzman, kB, dikalikan 3/2; K = 3TkB/2. Oleh karena itu, setiap kali temperatur meningkat, energi kinetik meningkat, dan tidak ada faktor-faktor lain memiliki efek pada energi kinetik.

Apa Itu Teori Kinetik Gas
Tagged on:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *