Transportasi merupakan penyebab utama polusi udara di negara maju dan berkembang. Memang, di jalan kendaraan menyebabkan lebih dari sepertiga dari polusi nitrogen oksida dan 20 persen dari emisi gas rumah kaca.

AS Environmental Protection Agency telah mengidentifikasi beberapa “kriteria polutan” sebagai yang paling mengganggu bagi lingkungan, kualitas udara luar ruangan dan kesehatan manusia. Semua ini adalah komponen dari emisi kendaraan motor atau mobil yang dihasilkan dari pembakaran bahan bakar fosil. Jenis utama dari polusi kendaraan termasuk hidrokarbon, nitrogen oksida, sulfur dioksida, partikulat, karbon monoksida dan karbon dioksida gas rumah kaca.

Ozon dan Kabut asap

Ketika kendaraan memancarkan sejumlah besar hidrokarbon, bersama dengan nitrogen oksida, agen ini bereaksi secara kimia ketika dikatalisasi oleh energi dari matahari dengan adanya oksigen di atmosfer. Mereka berlanjut melalui reaksi fotokimia yang mentransfer radikal bebas, akhirnya membentuk kabut asap dan ozon di tingkat bawah. Karena sinar matahari mendorong reaksi, polusi asap dan ozon di tingkat bawah secara kimia umumnya lebih serius pada saat hari panas. Menghirup ozon dan asap mengganggu lorong pernapasan, memperburuk penyakit seperti asma, emfisema dan bronkitis kronis. Hal ini dapat menyebabkan kerusakan jaringan paru permanen dengan paparan berulang.

Nitrogen dan Sulfur

Pembakaran bahan bakar bensin dan solar untuk menghasilkan tenaga mesin kendaraan oksida nitrogen dan sulfur. Nitrogen oksida dan sulfur dioksida berkontribusi terhadap ozon dan asap, selain menyebabkan fenomena hujan asam. Senyawa ini dapat melakukan perjalanan hingga 1.000 mil dari daerah sumber asli mereka dan kemudian jatuh ke tanah sebagai ion nitrous dan sulfat, baik dalam bentuk kering atau ketika dilarutkan dalam kabut atau air hujan. Pohon mengalami kerusakan akibat hujan asam, ekosistem hutan dan keseimbangan alam kimia tanah di banyak daerah di dunia.

Partikulat

emisi gas buanganPembakaran bahan bakar fosil melepaskan array partikel mikroskopis ke atmosfer. Ini terdiri dari berbagai ukuran dari yang kecil 0,1 mikron sampai 10 mikron dan secara kolektif disebut partikulat. Banyak dari mereka juga berkontribusi terhadap pembentukan kabut asap, mengakibatkan risiko yang sama terhadap kesehatan pernapasan. Centers for Disease Control melaporkan bahwa menghirup partikel dapat menyebabkan kesulitan bernafas, kanker paru-paru dan kematian dini. Juga, ketika partikel tersebar ke atmosfer global, banyak yang akhirnya mengendap keluar dan jatuh ke tanah. Ketika partikel-partikel ini menumpuk pada gletser dan lapisan es, mereka dapat menyebabkan peningkatan titik leleh.

Oksida karbon

Karbon monoksida yang dipancarkan oleh knalpot kendaraan menimbulkan risiko kesehatan yang serius kepada orang-orang dan hewan. Menghirup karbon monoksida akan menyumbat pengiriman oksigen yang efisien menuju otak dan organ penting lainnya. Knalpot kendaraan juga mengandung sejumlah besar karbon dioksida, gas rumah kaca yang utama. Gas rumah kaca memerangkap panas matahari di atmosfer pada tingkat bawah Bumi, berkontribusi terhadap pemanasan global. Pada tahun 2011, emisi transportasi sebesar 28 persen dari seluruh emisi gas rumah kaca di Amerika Serikat. NASA memperingatkan bahwa pemanasan global yang sedang berlangsung dan iklim perubahan dapat menyebabkan peningkatan kebakaran hutan, naiknya permukaan laut, badai tropis lebih intens, kelangkaan air minum dan penurunan substansial dalam hasil pertanian.

Masalah lingkungan akibat pencemaran mobil
Tagged on:         

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *