Energi diukur dalam satuan joule, istilah yang dinamai fisikawan James Prescott Joule. Satu joule adalah kira-kira jumlah energi yang dibutuhkan untuk mengangkat satu kilogram benda dalam arah vertikal setinggi satu meter.

Hal ini, biasanya lebih mudah untuk memikirkan listrik dalam hal daya, yaitu energi dibagi dengan waktu, atau pada tingkat di mana ia mengalir. Hal ini memberikan satuan yang mungkin lebih akrab didengar yaitu watt, dinamai ilmuwan James Watt. Satu watt setara dengan satu joule per detik.

Ada sejumlah satuan lain yang berhubungan dengan listrik. Coulomb adalah satuan muatan listrik. Hal ini dapat dianggap sebagai jumlah elektron – 1,6 x 1019 – karena semua elektron memiliki muatan yang sama,  sangat kecil.

Lainnya adalah ampere, biasanya disingkat “amp”, adalah satuan arus listrik, atau jumlah elektron yang mengalir dalam jumlah waktu tertentu. Satu amp adalah setara dengan satu coulomb per detik.

Volt adalah satuan gaya gerak listrik, atau jumlah energi yang ditransfer per satuan muatan, atau coulomb. Satu volt adalah setara dengan satu joule energi yang ditransfer untuk setiap coulomb muatan. Daya, dalam watt, setara dengan volt dikalikan dengan ampere, sehingga arus pada 100 volt lima amp akan setara dengan 500 watt.

Sumber Energi Listrik

Sebagian besar listrik yang dihasilkan oleh perangkat dengan mengkonversi gerak rotasi menjadi energi listrik, dengan menggunakan prinsip yang sama seperti motor listrik, tetapi secara terbalik. Pergerakan gulungan kawat di dalam medan magnet menghasilkan arus listrik.

Umumnya, panas, sering dihasilkan oleh pembakaran bahan bakar fosil, yang digunakan untuk menghasilkan uap dengan kekuatan turbin untuk memberikan gerak rotasi. Dalam pembangkit listrik tenaga nuklir, energi nuklir menyediakan panas. PLTA menggunakan gerakan air di bawah gravitasi untuk menggerakkan turbin.

energi listrikListrik yang dihasilkan di pembangkit listrik umumnya dalam bentuk arus bolak balik atau alternating current (AC). Ini berarti bahwa saat ini terus berbalik arah, berkali-kali nya per detik. Untuk sebagian besar tujuan, AC bekerja dengan baik, dan ini adalah bagaimana listrik mencapai rumah. Beberapa proses industri, bagaimanapun, memerlukan arus searah (DC), yang mengalir dalam satu arah saja. Misalnya, pembuatan bahan kimia tertentu menggunakan elektrolisa: pemisahan senyawa menjadi unsur atau senyawa sederhana menggunakan listrik. Hal ini memerlukan arus searah, sehingga industri ini baik akan membutuhkan AC ke DC konversi atau akan memiliki suplai DC sendiri.

Hal ini lebih efisien untuk mengirimkan listrik melalui kabel listrik pada tegangan yang lebih tinggi. Untuk alasan ini, pembangkit menggunakan perangkat yang disebut transformator untuk menaikkan tegangan untuk transmisi. Ini tidak meningkatkan energi atau daya: ketika tegangan dinaikkan, arus berkurang dan sebaliknya. Transmisi jarak jauh listrik terjadi dalam ribuan volt, namun tidak dapat digunakan di rumah-rumah pada tegangan tersebut. Transformer lokal akan mengurangi tegangan menjadi sekitar 110 volt di Amerika Serikat, dan 220-240 volt di Eropa atau Indonesia, untuk kebutuhan domestik.

Listrik untuk sakala kecil, perangkat daya rendah sering dipasok oleh baterai. Ini menggunakan energi kimia untuk menghasilkan arus listrik yang relatif kecil. Mereka selalu menghasilkan arus searah, dan karena itu memiliki terminal negatif dan positif. Elektron mengalir dari terminal negatif ke positif ketika rangkaian dihubungkan.

Mengukur, satuan dan sumber energi listrik
Tagged on:     

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *