Setiap peralatan yang kita gunakan dalam kehidupan sehari-hari seperti peralatan rumah tangga, peralatan kantor dan peralatan industri, hampir semua hal tersebut menggunakan listrik. Oleh karena itu, kita harus memahami tentang listrik.

Pertanyaan pertama yang kita akan mencari tahu jawabannya adalah “dari mana listrik berasal?” Segala sesuatu terbuat dari atom. Kemudian tanyakan pertanyaan berikutnya, “Apa atom?” Atom adalah bagian terkecil dari suatu unsur.

Mereka terdiri dari inti dan elektron, elektron berputar mengelilingi inti. Unsur diidentifikasi dengan jumlah elektron di orbit sekitar inti atom dan dengan jumlah proton dalam inti.

Inti terdiri dari proton dan neutron, dan jumlah proton dan neutron seimbang. Neutron tidak memiliki muatan listrik, proton memiliki muatan positif (+) dan elektron memiliki muatan negatif (-). Sebuah muatan positif dari proton sama dengan muatan negatif elektron.

Elektron yang terikat dalam orbit mereka dengan daya tarik proton, tetapi elektron pada pita luar dapat terlepas dari orbit mereka dengan beberapa gaya eksternal. Ini disebut sebagai elektron bebas, yang berpindah dari satu atom ke yang berikutnya, arus elektron akan dihasilkan.

Ini adalah dasar dari listrik. Bahan yang memungkinkan banyak elektron bergerak bebas yang disebut konduktor dan bahan yang tidak memungkinkan beberapa elektron bebas bergerak disebut isolator.

Segala hal yang terbuat dari atom-atom yang memiliki muatan listrik. Oleh karena itu, mereka memiliki muatan listrik. Karena memiliki keseimbangan jumlah proton dan elektron, kekuatan muatan positif akan memaksa muatan negatif yang seimbang. Hal ini disebut tempat netral dari sebuah atom. (Jumlah proton dan elektron tetap sama.).

Arus ListrikListrik statis “merupakan situasi dari segala sesuatu yang terdiri dari muatan listrik”. Sebagai contoh, menggosok bahan pada benda yang lain dapat menyebabkan listrik statis. Elektron Bebas dari satu materi bergerak secara paksa sampai mereka dibebaskan dari orbitnya mengelilingi inti dan pindah ke yang lain. Satu elektron yang berkurang dari suatu material, menjadikannya bermuatan positif. Pada saat yang sama, terjadi kenaikan elektron pada tempat lain, yang kemudian disebut, memiliki muatan negatif.

Secara umum, muatan penghasil dari masalah ini berarti bahan itu memiliki muatan listrik. Ini memiliki muatan positif dan negatif, yang dinyatakan dalam coulomb.

Muatan listrik

Listrik adalah gerakan elektron. Elektron menciptakan muatan, yang dapat kita manfaatkan untuk melakukan pekerjaan. Bola lampu Anda, radio, telepon, dll, semua memanfaatkan pergerakan elektron untuk melakukan pekerjaan. Mereka semua beroperasi menggunakan dasar sumber daya yang sama : gerakan elektron.

Tiga prinsip dasar untuk artikel ini dapat dijelaskan dengan menggunakan elektron, atau lebih khusus, muatan yang mereka buat:

  • Tegangan adalah perbedaan muatan antara dua titik.
  • Arus listrik adalah tingkat di mana muatan mengalir.
  • Hambatan adalah kecenderungan bahan untuk melawan aliran muatan (arus).

Satuan Muatan Listrik

Satuan muatan listrik dalam sistem meter kilogram detik dan SI adalah coulomb, setara dengan jumlah bersih muatan listrik yang mengalir melalui penampang konduktor dalam sebuah sirkuit listrik dalam satu detik ketika arus memiliki nilai satu ampere. Satu coulomb terdiri dari 6,24 × 1018 unit alami muatan listrik, seperti elektron individu atau proton. Satu elektron itu sendiri memiliki muatan negatif dari 1,602176565 × 10-19 coulomb. Dalam sistem sentimeter-gram-detik ada dua unit muatan listrik: unit elektrostatik muatan, ESU, atau statcoulomb, dan unit elektromagnetik muatan, emu, atau abcoulomb. Satu coulomb muatan listrik sama dengan sekitar 3000000000 ESU, atau sepersepuluh emu.

Jadi, ketika kita berbicara tentang listrik, kita benar-benar menggambarkan pergerakan muatan, dan dengan demikian, perilaku elektron yang sedang kita bicarakan. Sebuah sirkuit adalah rangkaian tertutup yang memungkinkan muatan dapat berpindah dari satu tempat ke tempat lain. Komponen pada sirkuit memungkinkan kita untuk mengendalikan muatan ini dan menggunakannya untuk melakukan pekerjaan. Georg Ohm adalah seorang ilmuan Bavarian yang mempelajari listrik. Ohm memulai dengan menggambarkan satuan resistensi yang didefinisikan oleh arus dan tegangan.

Muatan dan Arus Listrik
Tagged on:     

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *