Kohesi dalam air adalah sifat yang membuat molekul air tertarik satu sama lain. Pelajari lebih lanjut tentang mengapa hal ini terjadi dan kuis sendiri di akhir.

Dapatkah Air menjadi Lengket?

Ada banyak cara untuk menggambarkan air. Hal ini dapat menjadi dingin dan menyegarkan di kolam renang, dan hangat dan nyaman di bak mandi. Air adalah dahaga-pendinginan yang dan memberi hidup. Sebuah pelarut universal, dapat membasuh kotoran kehidupan. Tapi apakah Anda pernah menggunakan kata ‘lengket’ untuk menggambarkan air? Mungkin tidak.

Jika ada, air berguna dalam mencuci keadaan lengket pergi. Namun, jika Anda meneliti air dalam bentuk terkecil dengan atom dan molekul, Anda akan menemukan bahwa itu adalah ‘lengket’ dalam arti. Tidak lengket seperti tangan anak setelah makan permen lolipop, tapi lengket dengan cara yang kohesif. Dalam pelajaran ini, kita akan membahas kohesi dalam air, dan kita akan melihat lebih dekat pada sifat air yang membuat molekul yang tertarik satu sama lain.

Definisi Kohesi dalam Air

Kohesi dalam air ada hubungannya dengan sifat molekul air yang membuat mereka ‘menempel’ bersama-sama. Untuk lebih memahami kohesi air, kita perlu untuk memperbesar satu sendok teh penuh air. Dalam sendok teh ini, ada lebih dari seratus tetes air. Dan dalam setiap tetes individu, kita dapat menemukan jutaan molekul air. Tapi apa, tepatnya, membuat sebuah molekul air?

Advertisement

Sebuah molekul air terdiri dari satu atom oksigen dan dua atom hidrogen. Seperti yang Anda mungkin sudah tahu, rumus molekul adalah H2O. Oksigen dan hidrogen atom diadakan erat dengan ikatan. Tapi sekali lagi, untuk memahami kohesi air, kita harus memperbesar lebih jauh pada molekul air untuk memeriksa komponen terkecil nya, yakni atom.

Gambaran Umum Atom

Sebuah atom adalah kelompok bangunan terkecil dari materi. Atom kecil, dan tidak bisa dilihat dengan mata telanjang. Namun, mereka membuat setiap hal di alam semesta. Atom bergabung untuk membentuk molekul, dan molekul bergabung untuk membentuk unsur-unsur yang membentuk materi. Anda dapat menganggap atom sebagai bagian terkecil Lego dalam suatu himpunan. Jika Anda memasang beberapa Lego bersama-sama, Anda membentuk subunit dari struktur yang lebih besar. Subunit ini merupakan molekul materi.

molekul air

Atom terdiri dari tiga partikel yang lebih kecil. Mereka disebut proton, elektron dan neutron. Proton membawa muatan positif, elektron membawa muatan negatif, dan neutron yang netral. Neutron dan proton yang ditemukan di pusat, atau inti, atom. Elektron yang ditemukan mengorbit di sekitar inti sangat cepat sehingga mereka bergerak hampir dengan kecepatan cahaya.

diagram atom

Ini adalah elektron yang terlibat dalam ikatan, atau atom melekat bersama-sama untuk membuat molekul. Elektron yang ditemukan di berbagai tingkat orbit, tergantung pada berapa banyak elektron yang hadir dalam atom itu. Kadang-kadang ikatan atom bersama-sama dengan berbagi elektron dalam tingkat terluarnya. Ini disebut ikatan kovalen.

Atom dalam Molekul Air

Masih bertanya-tanya bagaimana hal ini berhubungan kembali ke kohesi air? Mari kita lihat lagi pada molekul air. Salah satu atom oksigen terikat pada dua atom hidrogen. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, atom digabungkan oleh ikatan. Ikatan kovalen ini dibuat ketika atom oksigen berbagi elektron terluar dengan elektron dalam atom hidrogen.

Sekarang, meskipun atom oksigen berbagi elektron dengan dua atom hidrogen, elektron cenderung lebih tertarik ke atom oksigen. Hal ini karena oksigen lebih elektromagnetik dari hidrogen, yang berarti ia memiliki tarik kuat bagi elektron. Hal ini menciptakan ketidakseimbangan muatan dalam molekul. Jika Anda berada di perahu dan semua orang pindah ke satu sisi, keseimbangan seluruh perahu akan terlempar. Demikian juga, muatan pada sebuah molekul air tidak seimbang karena elektron bersandar ke arah oksigen. Sisi molekul dengan atom oksigen akan lebih negatif, dan sisi dengan molekul hidrogen lebih positif.

Oke, ini adalah bagian di mana kita akhirnya berhubungan kembali dengan molekul air yang lengket! Jadi, bayangkan semua itu molekul air mengambang sekitar bersama-sama. Anda mungkin sudah tahu bahwa berlawanan tarik menarik. Oleh karena itu, muatan negatif menarik muatan positif. Apa yang akan terjadi ketika sisi sedikit negatif dari satu molekul air datang ke dalam kontak dengan sisi sedikit positif dari molekul lain? Ya, mereka tertarik dan mereka ‘tetap’ bersama-sama! Dan ini merupakan keseluruhan ide di balik kohesi air.

ikatan Hidrogen Antara Molekul Air
ikatan Hidrogen Antara Molekul Air

Ikatan dibentuk oleh atraksi ini disebut ikatan hidrogen. Mereka sangat lemah, dan hanya bertahan sepersekian detik. Namun, bentuk-bentuk ikatan baru dengan molekul lain segera setelah satu rusak. Dan ini meningkatkan kohesivitas air.

Contoh Kohesi Air

Salah satu cara untuk melihat kohesi air di tempat kerja adalah untuk memeriksa permukaan kolam atau danau. Anda dapat melihat makhluk-makhluk kecil yang disebut striders (serangga air) bergerak sekilas sepanjang permukaan air. Mereka bisa tinggal di permukaan tanpa jatuh menembus. Hal ini karena molekul air di permukaan yang kohesif, dan menciptakan kondisi yang disebut tegangan permukaan. Seperti disebutkan sebelumnya, ikatan hidrogen menjaga molekul air yang bersama-sama sangat lemah. Makhluk yang lebih besar tidak dapat tertahan pada air dengan tegangan permukaan. Tetapi karena striders air kecil dan ringan, tegangan permukaan mendukung mereka.

Cara lain untuk mengamati tegangan air adalah dengan melakukan eksperimen sederhana yang melibatkan uang koin dan pipet. Menggunakan pipet, hati-hati menempatkan satu tetes air pada suatu waktu kekoin. Ketika Anda terus menempatkan tetes pada koin, air benar-benar akan membentuk gundukan sebelum akhirnya tumpah lepas. Hal ini disebabkan kohesi air.

Satu lagi contoh kunci dari kohesi air ada hubungannya dengan transportasi air pada tanaman. Pada tumbuhan, ada pembuluh mikroskopis yang dilalui air mengalir. Ketika air menguap dari daun tanaman, lebih banyak air dari batang benar-benar bergerak ke atas melawan gaya gravitasi untuk menggantikan air yang hilang. Hal ini karena air yang kohesif, dan setiap tetes menarik berikutnya, menariknya ke atas. Dengan cara ini, bagian-bagian yang berbeda dari tanaman dapat menerima air yang mereka butuhkan.

Ringkasan

Kohesi dalam air adalah sifat yang membuat molekul air nya tertarik satu sama lain. Sebuah molekul air dibuat dari satu atom oksigen terikat pada dua atom hidrogen. Molekul memiliki muatan yang tidak seimbang, dengan sisi oksigen yang sedikit lebih negatif dan sisi hidrogen yang lebih positif. Ini ketidakseimbangan muatan membuat tarik menarik berlawanan, dan molekul air berikatan satu sama lain dengan ikatan hidrogen yang lemah.

Pengertian Contoh Kohesi pada Air
Advertisement
Tagged on:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *