Banyak reaksi kimia terjadi sehari-hari dan dapat memiliki hasil yang sangat berbeda. Dalam pelajaran ini, Anda akan belajar tentang reaksi kimia yang dianggap eksotermik.

Definisi Reaksi eksotermik

Setiap proses yang menyusun atom-atom dari satu atau lebih zat menjadi zat baru yang dikenal sebagai reaksi kimia. Reaksi kimia secara rutin diselesaikan di laboratorium dan terjadi sebagai proses alami di lingkungan. Banyak reaksi kimia menyerap atau melepaskan panas dan energi sebagai bagian dari proses mereka. Suatu reaksi eksotermis adalah reaksi yang melepaskan atau mengeluarkan energi selama reaksi.

Ini berarti bahwa reaksi memberikan energi keluar terhadap lingkungannya. Energi yang dilepaskan bisa dalam berbagai bentuk, termasuk panas, cahaya, suara, atau listrik. Energi ini biasanya diperoleh sebagai hasil dari ikatan yang rusak selama reaksi. Dalam molekul atau senyawa, mayoritas energi yang diselenggarakan pada ikatan yang menghubungkan molekul. Ikatan memiliki berbagai kekuatan. Ketika reaksi terjadi yang menyebabkan ikatan ini untuk memecah mengeluarkan energi dan karena itu eksotermis.

Contoh Reaksi eksotermik

Reaksi eksotermis sangat umum. Apakah Anda pernah menyalakan korek api? Jika demikian, Anda memulai reaksi eksotermis. Setiap kali Anda menggosok korek api, gesekan yang disebabkan menyulut fosfor dan kalium klorat di kepala korek api dan mereka terus membakar dengan oksigen di udara. Ini menciptakan api, yang merupakan tanda pasti bahwa reaksi eksotermis sedang berlangsung, panas dan energi yang dibawa dan dilepaskan disebabkan reaksi.

korek api
Contoh reaksi eksotermis pada pembehakan korek api

Reaksi eksotermis juga sangat umum di laboratorium kimia. Banyak percobaan melibatkan asam. Kekuatan Asam ditentukan oleh jumlah memisahkan itu atau memecah bila terkena air. Ketika asam memasuki air, ia melepaskan ion hidrogen. Sebagai hasil dari pelepasan ini, panas akan dilepaskan. Pelepasan ini boleh jadi sangat keras dan menyebabkan larutan untuk mendidih begitu cepat sehingga dapat menghancurkan wadah gas yang memegang campuran.

Advertisement

Setiap kali Anda memulai dan mengendarai mobil Anda Anda berpartisipasi dalam reaksi eksotermis. Reaksi yang terjadi di mesin mobil ini dikenal sebagai reaksi pembakaran. Ini melibatkan pembakaran bensin atau solar untuk memproduksi dan melepaskan energi yang diubah menjadi energi mekanik yang menggerakkan kendaraan. Inilah sebabnya mengapa mobil Anda harus memiliki sistem pendingin dan sirkulasi air untuk menurunkan suhu yang dihasilkan oleh reaksi eksotermis yang terjadi.

Ringkasan Reaksi eksotermik

Reaksi kimia terjadi secara alami dan di laboratorium. Setiap reaksi yang mengeluarkan energi dianggap sebagai reaksi eksotermis. Energi akan dilepaskan biasanya sebagai akibat dari ikatan yang rusak. Energi bisa dalam bentuk panas, cahaya, suara, atau listrik.

Pengertian Contoh Reaksi eksoterm
Advertisement
Tagged on:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *