Gelombang adalah gangguan melalui media. Gerakan ini berlangsung terus dan dalam pola periodik atau dalam pola siklus. Ada berbagai jenis gelombang yang merupakan gelombang mekanik dan gelombang non-mekanik.

Gelombang mekanik didefinisikan sebagai gelombang yang membutuhkan semua jenis media untuk perambatan sedangkan gelombang non-mekanik tidak memerlukan media apapun untuk perambatan. Penyebaran gelombang terjadi karena elastisitas dan inersia yang milik media. Energi gelombang mekanik adalah energi di mana gangguan terjadi dengan kecepatan tertentu sementara momentum terjadi oleh gerakan partikel medium.

Gelombang mekanik diklasifikasikan dalam dua kategori yaitu; Gelombang transversal dan gelombang longitudinal. Di sini kita membahas tentang gelombang transversal, contoh mereka, dan sifat mereka. Yang paling penting tentang gelombang ini adalah bahwa perambatan gelombang tegak lurus terhadap gangguan medium; misalnya, gelombang pada tali. Ada perambatan tidak bisa mungkin dalam gas atau cairan karena tidak memiliki pendorong gerak tegak lurus terhadap gelombang.

Pengertian Gelombang transversal

Sebuah gerakan gelombang, di mana partikel-partikel medium berosilasi di sekitar posisi rata-rata mereka di sudut kanan ke arah rambat gelombang, disebut gelombang transversal.

Advertisement

Dalam gelombang transversal, media memiliki partikel yang bergetar dalam arah tegak lurus terhadap arah perambatan gelombang. Berikutnya akan berlangsung terbentuk puncak dan lembah. Polarisasi gelombang transversal adalah mungkin.

Gelombang ini dapat merambat melalui benda padat dan cairan tetapi tidak melalui gas, karena gas tidak memiliki sifat elastis. Contoh gelombang ini adalah: getaran dalam dali, riak di permukaan air dan gelombang elektromagnetik.

Dalam gelombang transversal, partikel medium berosilasi dalam arah tegak lurus terhadap arah perambatan seperti yang ditunjukkan pada gambar. Sebagai contoh jika diberikan gelombang tranversal bergerak di arah x maka osilasi akan terjadi pada bidang Y’z.

 

Gelombang transversal
Gelombang transversal

Partikel dari medium berosilasi dalam arah tegak lurus terhadap arah perambatan

Jadi, selama osilasi mereka, partikel dapat bergerak ke atas atau ke bawah dari bidang yang melewati posisi rata-rata mereka. Titik paling atas gelombang, yaitu, posisi perpindahan positif maksimum adalah puncak dan titik terendah, yaitu posisi perpindahan maksimum disebut lembah. Jadi dalam sebuah gelombang transversal puncak dan lembah muncul bergantian.

Sebagai contoh: gelombang tali, getaran tali, gelombang permukaan yang dihasilkan pada permukaan padat dan cair. Berikut arah perambatan energi tegak lurus terhadap arah osifikasi.

Selalu ada dua arah yang merupakan independen satu sama lain yang dapat digunakan sebagai arah gelombang. Misalnya Anda memegang pita di tangan dan menggerakan ke atas dan ke bawah dapat membuat gelombang transversal. Juga memindahkan sisi samping dapat melakukan pekerjaan.

Jenis Gelombang transversal

Ada dua jenis gelombang transversal. Meskipun secara ilmiah tidak ada klasifikasi tetapi untuk tujuan memahami gelombang transversal dibagi menjadi dua jenis:

  • Gelombang Elektromagnetik
  • Gelombang terpolarisasi

Gelombang elektromagnetik: Keberadaan media tidak penting untuk perambatan. Perubahan periodik terjadi pada listrik dan medan magnet maka, hal itu disebut gelombang elektromagnetik. Dalam vakum, gelombang E.M bergerak dengan kecepatan cahaya. Gelombang elektromagnetik dapat terpolarisasi dan dapat transversal di alam. Sedang tidak diperlukan medium untuk menyebarkan gelombang EM. Gelombang elektromagnetik memiliki momentum.

Contoh: Gelombang radio, gelombang cahaya, radiasi termal, Sinar-X dll.

Gelombang terpolarisasi: Gelombang dua dimensi dapat disebut gelombang terpolarisasi. Gelombang dua dimensi menunjukkan proses atau fenomena polarisasi. Gelombang juga dapat linear terpolarisasi. Jika kita menggerakkan tangan kita dalam satu garis, naik dan turun maka kita dapat mencapai gelombang terpolarisasi. Ada juga bisa membuat gelombang terpolarisasi melingkar.

Sebagai contoh: ketika kita menggerakkan tangan secara melingkar kita bisa mendapatkan gelombang terpolarisasi melingkar.

Ada juga gelombang yang disebut gelombang terpolarisasi eliptik. Gelombang tersebut dapat dibentuk dengan menggerakkan tangan dalam kombinasi gerak linear dan melingkar. Hal ini karena gerakan dalam dua dimensi.

Perbedaan Gelombang Transversal dan longitudinal

Ada banyak perbedaan antara gelombang transversal dan longitudinal. Beberapa dari mereka kami telah cantumkan di sini dalam poin berikut.

  1. Untuk gelombang longitudinal getaran partikel dari medium berada padaarah rambat gelombang saat berada pada gelombang transversal partikel bergetar dalam arah tegak lurus terhadap arah perambatan gelombang.
  2. Sebuah gelombang longitudinal dihasilkan dalam bentuk rapatan dan regangan yang merupakan regangan dan rapatan dalam arah yang sama dengan gerakan gelombang. Sementara untuk gelombang transversal gelombang berjalan menggunakan puncak dan lembah yang merupakan gerakan partikel ke atas dan ke bawah tegak lurus terhadap gerak gelombang.
  3. Untuk gelombang longitudinal di tempat rapatan tekanan dan kepadatan cenderung maksimum, sementara di tempat di mana regangan terjadi, maka tekanan dan kepadatan akan minimum.
  4. Dalam gas hanya gelombang longitudinal dapat merambat.
  5. Gelombang longitudinal juga disebut gelombang kompresi.

Contoh gelombang longitudinal adalah gelombang suara, gelombang tsunami, gempa bumi gelombang P, suara yang ultra, getaran dalam gas, dan osilasi pada pegas, gelombang air internal dan gelombang dalam slinki dll.

Contoh gelombang transversal adalah gelombang cahaya, semua gelombang elektromagnetik, gelombang penonton, gelombang magnetik, gelombang permukaan, gelombang gempa S, gelombang ultraviolet.

Contoh Gelombang transversal

Ada berbagai contoh gelombang transversal. Mereka adalah:

  1. gelombang cahaya adalah contoh gelombang transversal.
  2. Gelombang penonton adalah contoh gelombang transversal.
  3. Gelombang sekunder serta magnet adalah contoh dari gelombang transversal.
  4. Gelombang radio juga gelombang transversal.
  5. Gelombang televisi gelombang transversal.
  6. Dalam gas dan cairan gelombang suara adalah gelombang transversal.
  7. Gelombang permukaan adalah gelombang transversal.
  8. Gelombang cahaya tampak adalah gelombang transversal.
  9. Gelombang air adalah gelombang transversal.
  10. Gelombang S adalah gelombang transversal
  11. Gelombang ultraviolet sebagai gelombang transversal.
  12. senar gitar bergetar juga merupakan contoh gelombang transversal.
  13. Melakukan ‘gelombang’ di stadion adalah contoh lain.
  14. Sinar gamma adalah contoh lain.
  15. Sinar x juga elektromagnetik serta transversal di alam.
  16. Radio dan microwave adalah contoh gelombang transversal.
  17. Panas adalah contoh gelombang transversal.
Pengertian Gelombang transversal dan Contohnya
Advertisement
Tagged on:

3 thoughts on “Pengertian Gelombang transversal dan Contohnya

  • 10/12/2015 at 11:47
    Permalink

    FOOL you are a noob people who don't understand any theorem about wave NOOB lol

    Reply
  • 10/12/2015 at 11:49
    Permalink

    Bahahaha sorry about it , my phone was hacked by an enigmatic creature. SUPERCALIFRAGILISTICEXPIALIDOCIOUS

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *