Gliserin adalah cairan kental yang tidak berwarna dan jika dicicipi terasa manis. Ia memiliki titik didih tinggi dan membeku dalam bentuk pasta. Yang paling umum gliserin yang digunakan adalah dalam sabun dan

produk kecantikan lainnya seperti lotion, meskipun juga digunakan, dalam bentuk nitrogliserin, untuk menciptakan dinamit.

Cairan ini sangat populer dalam produk kecantikan karena merupakan humektan – menyerap air sekitarnya. Ini berarti bahwa gliserin dapat membantu melapisi dengan kelembaban. Tidak hanya itu digunakan dalam proses pembuatan sabun, gliserin juga sebagai produk sampingan. Banyak produsen sabun sebenarnya mengekstrak gliserin selama proses pembuatan sabun dan membuat cadangan untuk digunakan dalam produk yang lebih mahal. Mengambil sejumlah tetap setiap batang dari sabunnya, kemudian dapat ditambahkan untuk menghasilkan produk akhir yang bagus dengan pelembab ekstra. Tambahan juga meningkatkan aspek pembersihan sabun.

Gliserin yang dapat dilarutkan dengan mudah ke dalam alkohol dan air tetapi tidak menjadi minyak. Senyawa kimia murni disebut Gliserol, yang menunjukkan bahwa itu adalah alkohol.

Faktanya juga mudah menyerap air dari udara sekitarnya berarti bahwa gliserin adalah higroskopis. Jika sebagian gliserin dibiarkan di tempat terbuka, ia akan menyerap air dari udara sekitarnya hingga cairan itu akhirnya 20% air. Jika sejumlah kecil ditempatkan di lidah akan menyebabkan pelepuhan, karena dehidrasi. Ketika produk kecantikan yang mengandung senyawa ini digunakan pada kulit sebagai pelembap, dapat membantu menjaga kelembaban yang masuk.

Bagaimana cara mendapatkan gliserin telah berubah dari waktu ke waktu. Pada tahun 1889, misalnya, candlemaking secara komersial adalah satu-satunya cara untuk mendapatkannya. Pada saat itu, lilin yang terbuat dari lemak hewan yang berfungsi sebagai sumbernya. Ekstraksi adalah proses yang rumit dan ada berbagai cara akan hal itu. Cara termudah adalah dengan mencampur lemak dengan alkali. Ketika keduanya dicampur, sabun terbentuk dan gliserin kemudian dikeluarkan.

Gliserin dan Kegunaannya

Gliserin umum digunakan adalah dalam sabun dan produk kecantikan lainnya seperti lotion, meskipun juga digunakan, dalam bentuk nitrogliserin, untuk menciptakan dinamit.

Gliserin yang memiliki berbagai kegunaan. Hal ini dapat digunakan untuk membuat dinamit, meskipun tidak meledak sendirian, dan itu harus diproses sebelum dapat digunakan sebagai bahan peledak. Senyawa ini juga digunakan dalam mencetak dan tinta, buah-buahan yang diawetkan, lotion dan sebagai pelumas. Hal ini juga dapat digunakan untuk mencegah dongkrak hidraulik dari pembekuan. Kualitas antiseptik nya mengizinkan penggunaannya dalam pelestarian spesimen ilmiah.

About The Author

10 Comments

  1. santosa

    bagaimana caranya mengeringkan benda yang mengandung air dengan glyserin ?

    • Sridianti

      yang saya tahu mengeringkan benda itu dengan cara di jemur atau diangin-anginkan. Tapi kadang gliserin digunakan untuk mengihilangkan air pada batang atau daun tumbuhan sehingga batang berisi gliserin yang memberikan penampilan warna warni tapi tidak keropos. Caranya dengan merendam batang yang ujung bawahnya telah disayat miring dan diletakan tegak pada toples dengan campuran gliserin dan air hangat kira-kira 1:2.

  2. santosa

    apakah anda punya fb ? saya ingin sharing dengan anda tentang glyserin

  3. yudi

    Apakah karbogriselin bisa digunakan untuk bahan makanan, dan apakah boleh di konsumsi?

  4. yudi

    Apakah karbogriselin boleh digunakan pada bahan makanan? Apakah boleh d konsumsi makanan tersebut?

  5. ismail ribudoyo

    Boleh tahu apa nama bahan pewarna untuk membuat sabun yg dpt dicampur dg gliserin? Tq

Leave Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *