Resistor adalah perangkat listrik yang mengelola aliran arus melalui rangkaian, menciptakan penurunan tegangan antara dua titik. Mereka adalah bagian penting dari kebanyakan elektronik modern.

Resistor mengandalkan sesuatu yang disebut Hukum Ohm’s, yang menyatakan bahwa pergeseran tegangan atau beda potensial antara dua ujung konduktor sebanding dengan arus yang bergerak melalui konduktor. Dengan rumus, Hukum Ohm biasanya ditulis V = IR, dengan V mewakili tegangan, I adalah arus dalam ampere, dan R adalah resistor nilai dalam ohm.

Adalah penting untuk mengenali bahwa Hukum Ohm dimaksudkan untuk menangani apa yang bisa dijuluki sebagai resistor yang ideal, sepertinya tidak bisa eksis di dunia nyata. Oleh karena itu Hukum Ohm hanya mendekati apa yang terjadi dalam kenyataan, tapi di hampir semua kasus pendekatan yang cukup dekat dengan nilai sebenarnya dapat diperlakukan seolah-olah tepat.

Alasan bahwa resistor di dunia nyata tidak dapat berfungsi sempurna sesuai dengan Hukum Ohm adalah bahwa dalam situasi tertentu, berbagai variabel, termasuk panas, distorsi eksternal, dan Ambient kebisingan, ketelitian alat juga mempengaruhi aliran arus melalui resistor.

Pengertian Resistor
Resistor adalah perangkat listrik yang mengelola aliran arus melalui rangkaian.

Nilai dari resistor biasanya diberikan oleh serangkaian pita berwarna pada permukaannya. Dalam kebanyakan kasus, ada empat pita warna. Dua pita pertama mewakili nilai dasar hambatan dengan angka dua digit, pita ketiga untuk multiplier atau pengali, dan pita keempat menunjukkan toleransi. Resistor yang membutuhkan nilai presisi yang lebih besar mereka memiliki lima pita, dengan tiga pertama yang mewakili hambatan dengan tiga digit nomor, dan garis keempat dan kelima masing-masing mewakili multiplier dan toleransi.

Membaca resistor mungkin tampak rumit pada awalnya, tetapi sebenarnya cukup mudah. Pertama, kita perlu tahu apa arti warna. Dengan nilai hambatan mereka adalah:

Hitam 0

coklat 1

merah 2

Orange 3

Kuning 4

Hijau 5

Biru 6

Violet 7

Abu-abu 8

Putih 9

Sisa warna, emas dan perak, tidak digunakan untuk nilai-nilai hambatan. Untuk warna multiplier atau pengalinya, mewakili:

Hitam x1

Coklat x10

Merah x100

orange x1,000

Kuning X10.000

Hijau x100.000

Biru x1.000.000

Violet x10.000.000

Emas X0,10

Perak x0,01

Terakhir, nilai-nilai toleransi adalah:

Coklat 1%

Merah 2%

Hijau 0,5%

Biru 0,25%

Violet 0,10%

Abu-abu 0,05%

Emas 5%

Perak 10%

Tidak ada warna mewakili 20%.

Jadi, jika pita resistor adalah oranye-hijau-oranye-emas, maka kita tahu bahwa hambatannya adalah 35.000 ohm dengan toleransi plus atau minus 5%. Demikian pula, jika pita sebagai coklat-merah-kuning-coklat-biru, kita tahu resistensi 1.240 ohm dengan toleransi plus atau minus 0,25%. Tetapi pada hari ini banyak juga, perangkat ini memiliki nilai-nilai numerik yang diberikan untuk hambatan mereka dan toleransi di samping, atau di tempat, kode warna. Kedua contoh di atas masing-masing akan ditulis sebagai 35k 5% dan 1.24k .25%.

Pengertian Resistor
Tagged on:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *