Ketika mulai menjelajahi dunia listrik dan elektronik, sangat penting untuk memulai dengan memahami dasar-dasarnya seperti tegangan, arus, dan resistansi atau hambatan. Ini adalah tiga bahan bangunan dasar -

yang dibutuhkan untuk memanipulasi dan memanfaatkan listrik. Pada awalnya, konsep-konsep ini bisa jadi terasa sulit untuk dipahami karena kita tidak bisa “melihat” mereka.

Seseorang tidak dapat melihat dengan mata telanjang energi yang mengalir melalui kawat atau tegangan dari baterai yang duduk di meja. Bahkan petir di langit, meskipun terlihat, tidak benar-benar terjadi pertukaran energi dari awan ke bumi, tetapi reaksi di udara dengan energi melewatinya saja.

Dalam rangka untuk mendeteksi transfer energi ini, kita harus menggunakan alat ukur seperti multimeter, analisa spektrum, dan osiloskop untuk memvisualisasikan apa yang terjadi dengan muatan dalam sistem. Jangan takut, artikel ini akan memberikan Anda pemahaman dasar tegangan, arus, dan resistansi dan bagaimana ketiganya berhubungan satu sama lain.

Arus listrik adalah aliran elektron dalam konduktor. Gaya yang dibutuhkan untuk membuat aliran arus melalui konduktor disebut tegangan dan potensial adalah istilah lain dari tegangan.

Misalnya, logam pertama memiliki muatan yang lebih positif, sehingga memiliki potensial tinggi. Di sisi lain, logam kedua memiliki muatan yang lebih negatif sehingga memiliki potensial yang lebih rendah. Perbedaan antara dua titik disebut beda potensial.

Gaya gerak listrik berarti kekuatan yang membuat aliran arus terus menerus melalui konduktor. Gaya ini dapat dihasilkan dari generator listrik, baterai, senter baterai dan bahan bakar sel, dll

Volt, disingkat “V”, adalah satuan pengukuran yang digunakan secara bergantian dengan gaya tegangan dan potensial. Satu volt berarti gaya yang membuat arus satu ampere bergerak melalui hambatan satu ohm.

Definisi Tegangan

Kita mendefinisikan tegangan sebagai jumlah energi potensial antara dua titik pada rangkaian. Salah satu memiliki muatan yang lebih dari yang lain. Perbedaan muatan antara antara dua titik disebut tegangan. Hal ini diukur dalam volt, yang, secara teknis, adalah perbedaan energi potensial antara dua titik yang akan memberi satu joule energi per coulomb muatan yang melewati itu (jangan panik jika ini tidak masuk akal, semua akan dijelaskan). Satuan “volt” dinamai dari fisikawan Italia Alessandro Volta yang menemukan apa yang dianggap baterai kimia yang pertama. Tegangan direpresentasikan dalam persamaan dan skema dengan huruf “V”.

Ketika menjelaskan tegangan, arus, dan resistansi, analogi umum untuk semuai ini adalah tangki air. Dalam analogi ini, muatan diwakili oleh jumlah air, tegangan diwakili oleh tekanan air, dan arus diwakili oleh aliran air. Jadi untuk analogi ini, ingat:

Air = muatan

Tekanan = Tegangan

Arus air = listrik

tegangan listrikBayangkan sebuah tangki air pada ketinggian tertentu di atas tanah. Di bagian bawah tangki ini ada selang. Tekanan pada ujung selang dapat mewakili tegangan. Air di tangki mewakili muatan. Semakin banyak air di dalam tangki, semakin tinggi muatan, tekanan diukur pada ujung selang.

Kita bisa memikirkan tangki ini sebagai baterai, tempat di mana kita menyimpan sejumlah energi dan kemudian melepaskannya. Jika kita menguras tangki kita dalam jumlah tertentu, tekanan menjadi turun pada ujung selang. Kita dapat menganggap ini sebagai penurunan tegangan, seperti saat senter meredup saat baterai terus-terusan dipakai. Ada juga penurunan jumlah air yang akan mengalir melalui selang. Pengurangan tekanan berarti air kurang mengalir, yang membawa kita pada arus ini.

About The Author

Leave Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *